Pagi-pagi Warga Banjarmasin Antre BBM

Terlihat di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Jalan S Parman, jumlah pengendara roda dua yang membeli BBM

Pagi-pagi Warga Banjarmasin Antre BBM
metrobanjar.com/banjarmasinpost.co.id
Ilustrasi antre BBM di Banjarmasin beberapa waktu lalu.

METROBANJAR.CO - Masyarakat kota Banjarmasin terlihat antusias menyikapi kenaikan bahan bakar minyak (BBM), Senin (19/1/2015).

Terlihat di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Jalan S Parman, jumlah pengendara roda dua yang membeli BBM mengalami peningkatan signifikan, sehingga antrean sampai memakan Jalan S Parman.

Bahkan, karena sudah mengganggu arus lalulintas, polisi lalu lintas ikut mengatur agar antrean sepeda motor tidak membuat kemacetan.

Tidak hanya di Banjarmasin, di Kota Pekanbaru juga terlihat antusias warga menyambut diterapkannya harga BBM jenis solar dan bensin oleh pemerintah mulai 18 Januari 2015 pukul 24.00 WIB.

"Hari ini saya sengaja tidak mengisi bensin karena saya dengar pemerintah akan menurunkan harga BBM besok," kata salah seorang mahasiswa, Aditya Fahmi di Pekanbaru.

Ia menyambut baik penyesuaian harga BBM oleh pemerintah ini. Menurutnya, langkah pengurangan subsidi BBM oleh presiden Jokowi dinilai tepat, walaupun sempat naik. Sekarang harga minyak dunia cenderung turun.

Selain itu, menurutnya dengan harga BBM terbaru walaupun sempat mengalami polemik penolakan namun masyarakat Indonesia tampak sudah bisa memahami dengan keputusan tersebut.

"Intinya apa yang dijanjikan oleh Presiden untuk mengalokasikan dana subsidi dengan pembangunan infrastruktur benar dilakukan," ujarnya.

Selanjutnya, ia menyebutkan saat ini adalah waktu yang tepat untuk melakukan reformasi tata kelola migas.

"Sehingga jika nanti harga minyak dunia kembali naik, sebaiknya pemerintah sebisa mungkin mengurangi ekspor minyak mentah dan menekan impor BBM," katanya.

Hal senada juga disampaikan oleh Monalisa, ibu rumah tangga di Pekanbaru, yang mengatakan turunnya harga BBM hendaknya diikuti dengan turunnya harga sembako dan tarif angkutan umum.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menurunkan harga BBM jenis premium dan solar mulai 18 Januari 2015 pukul 24.00 WIB. Harga BBM jenis premium turun menjadi Rp6.600 per liter dari sebelumnya Rp7.600 per liter, sedangkan solar turun menjadi Rp6.400 per liter dari Rp7.250 per liter.

Penulis: Didik Triomarsidi
Editor: Didik Triomarsidi
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help